Para Pewaris Nabi

19 Mar

anis-mattaSeperti ketika kita sedang mencari alamat tertentu, kita biasanya bertemu dengan berbagai orang di sepanjang jalan yang dapat kita tanyai. Kita tetap memerlukan orang-orang seperti itu sekalipun ada peta di tangan kita. Bahkan sekalipun peta sudah sangat jelas dan mudah.

Allah mengerti kebutuhan itu. dan orang-orang yang kita tanyai di sepanjang jalan itu adalah para ulama. Sebagai peta jalan kehidupan, Allah telah membuat semua petunjuk dalam Al-Qur’an begitu mudah dan jelas. Sebegitu mudah dan jelasnya, hingga Ibnu Taimiyah mengatakan bahwa sebagian besar isinya dapat dipahami oleh sebagian besar manusia dengan hanya menggunakan akal sehat. Hanya sedikit sekali yang tidak kita pahami. Dan itu adalah wilayah para ulama.

Begitulah Allah SWT memfasilitasi proses pembelajaran manusia. Ketika ia memutuskan nubuwwah, dan menyisakan teks serta mengabadikannya, membiarkan manusia bergelut dengannya, Ia tetap membuatnya tidak sampai pada batas kesulitan yang bisa menghempaskan manusia dalam keputusasaan. Di samping memudahkan isi dan bahasa dari teks tersebut, Allah SWT juga membangkitkan orang-orang tertentu yang mewarisi kerja-kerja kenabian walaupun tidak memberikan status nubuwwah: yaitu mengajar manusia.

Dalam makna pewarisan itulah Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya para nabi itu tidak mewarsikan dinar dan dirham. Mereka hanya mewariskan ilmu. Siapa saja yang mengambilnya, sungguh ia telah mendapatkan jatah (warisan) yang banyak”. Para pewaris nabi itu adalah kafilah panjang yang akan terus menerus mengisi ruang kehidupan manusia dan mempertahankan jejak kenabian dalam narasi zaman. Jumlah mereka tidak banyak. Tapi selalu tampak seperti tugu kehidupan yang tegak dengan kekar. Dalam rangkaian itulah Rasulullah SAW menyampaikan janji Allah SWT bahwa ia akan membangkitkan pada setiap rotasi seratus tahun para ulama yang akan memperbaharui ajaran agama ini.

Mewariskan kerja nubuwwah tanpa memberikan statusnya adalah salah satu rahasia Allah SWT dalam memudahkan manusia menemukan alamat kehidupannya. Dengan begitu Allah menutup semua pintu yang dapat dijadikan alasan oleh manusia untuk tidak menemukan alamat yang ditujunya.

Kehadiran para pewaris nabi itulah yang menjelaskan kepada kita sebuah rahhasia sejarah tentang mengapa Islam pasti akan memenangkan pertarungan dengan agama dan ideologi lain dalam merebut akal dan hati manusia. Maka keabadian teks itu bersanding harmoni dengan jumlah pemeluk agama ini yang terus bertambah dan memenuhi ruang bumi kita hingga kiamat kelak. [anismatta.wordpress.com]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Anis Matta

Sang Gelombang Abad 21

%d bloggers like this: